BERBAGI

Pukat – Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengatakan untuk menyukseskan new normal diperlukan kerja sama, baik pemerintah, pelaku usaha, praktisi pendidikan, praktisi kesehatan, maupun masyarakat. Karena itu, semua pihak diminta bersiap menghadapi fase hidup tersebut.

“Karena itu kita harus bersiap untuk menghadapi ini dan saya kira kita tidak perlu mempersoalkan tentang istilah itu, karena memang istilah itu menjadi istilah global, yang penting kita adalah bersiap diri menghadapi new normal,” ujar Ma’ruf dalam rilis yang disampaikan Sekretariat Wakil Presiden, Jumat (12/6/2020).

Ma’ruf mengatakan, pada masa transisi ini, pemerintah akan fokus pada dua hal prioritas, yaitu penanggulangan Covid-19 dan bangkit dari keterpurukan ekonomi. Sebab, dua hal itu saat ini memiliki kedaruratan yang sama besarnya, selain dampak sosial dan kesehatan yang timbul akibat pandemi.

  Kasus Corona Meningkat, Pemprov DKI Diminta Evaluasi Kebijakan Ganjil-Genap

“Bahaya yang semula kita anggap kecil yaitu keterpurukan ekonomi, sekarang ini sudah menjadi bahaya yang sama besarnya (dengan Covid-19). karena itu pendekatan kita di dalam menghadapi situasi ini menghilangkan dua bahaya itu sekaligus,” ujar Ma’ruf.

Maruf menerangkan, jika ekonomi tidak segera diatasi maka akan menimbulkan krisis ekonomi yang akan sulit diatasi. Karenanya, itulah alasan masa new normal kini harus dilakukan. “Kenapa baru sekarang karena memang kita harus menunggu suasana yang tepat, sesuai dengan syarat yang harus dipenuhi ketika new normal itu dilakukan yaitu transmisi Covid-19 sudah terkendali,” ungkapnya.

  Usulan Pembentukan Dewan Moneter di Lingkup BI Menuai Polemek, Sri Mulyani: BI Harus Independen

Meski new normal, pemerintah akan terus mendorong program-program percepatan pemulihan dampak Covid-19, disamping mendorong stimulus untuk dunia usaha dalam upaya pemulihan ekonomi. Untuk itu, agar program ini berhasil dijalankan, masyarakat diminta untuk patuh pada penerapan protokol kesehatan.

Yakni berperilaku hidup bersih dan sehat dengan menjaga jarak fisik atau physical distancing, rajin mencuci tangan, mengenakan masker, dan menghindari kerumunan. “Pemerintah sudah bertekad untuk berusaha. Karena itu saya berharap semua masyarakat bisa menjaga diri patuh terhadap aturan-aturan itu,” katanya.

  Ini Penjelasan Pertamina Atas Kerugian yang Dialami

“Sekali lagi saya berharap semua masyarakat bisa melakukan itu, apabila itu (protokol kesehatan) kita bisa laksanakan dengan baik, Insya Allah new normal akan dapat kita lalui dengan baik dan kita bisa menghilangkan dua bahaya itu, yaitu darurat Covid 19 dan darurat keterpurukan ekonomi.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here