BERBAGI

Pukat – Keberadaan planet seukuran Bumi di sekitar bintang terdekat Tata Surya, Proxima Centauri, telah dikonfirmasi tim ilmuwan internasional termasuk peneliti dari University of Geneva (UNIGE). Hasilnya, yang dapat dibaca di jurnal Astronomy & Astrophysics, yang mengungkapkan bahwa planet tersebut, Proxima b, memiliki massa 1,17 massa bumi dan terletak di zona layak huni bintangnya, yang mengorbit dalam 11,2 hari.

Terobosan ini dimungkinkan berkat pengukuran kecepatan radial presisi yang belum pernah terjadi sebelumnya menggunakan ESPRESSO, spektograf buatan Swiss – yang paling presisi saat ini dalam operasi – yang dipasang pada Very Large Telescope di Chile. Proxima b pertama kali terdeteksi empat tahun yang lalu dengan menggunakan spektograf yang lebih tua, HARPS – juga dikembangkan oleh tim yang berbasis di Jenewa – yang mengukur gangguan rendah dalam kecepatan bintang, menunjukkan keberadaan seorang teman.

Spektrograf ESPRESSO telah melakukan pengukuran kecepatan radial pada bintang Proxima Centauri, yang hanya berjarak 4,2 tahun cahaya dari Matahari, dengan akurasi 30 sentimeter per detik (cm/s) atau sekitar tiga kali lebih tepat daripada yang diperoleh dengan HARPS, jenis instrumen yang sama tetapi dari generasi sebelumnya.

“Kami sudah sangat senang dengan kinerja HARPS, yang telah bertanggung jawab untuk menemukan ratusan exoplanet selama 17 tahun terakhir,” kata Francesco Pepe, seorang profesor di Departemen Astronomi di Fakultas Sains UNIGE dan penanggung jawab ESPRESSO . “Kami benar-benar senang bahwa ESPRESSO dapat menghasilkan pengukuran yang lebih baik, dan ini memuaskan dan hadiah untuk kerja tim yang berlangsung hampir 10 tahun.”

  Komet Raksasa Tengah Mendekat ke Bumi

Alejandro Suarez MascareƱo, penulis utama artikel itu, menambahkan: “Mengkonfirmasi keberadaan Proxima b adalah tugas yang penting, dan itu salah satu planet paling menarik yang dikenal di lingkungan solar.”

Pengukuran yang dilakukan oleh ESPRESSO telah mengklarifikasi bahwa massa minimum Proxima b adalah 1,17 massa bumi (perkiraan sebelumnya adalah 1,3) dan mengorbit di sekitar bintangnya hanya dalam 11,2 hari.

“ESPRESSO telah memungkinkan untuk mengukur massa planet dengan presisi lebih dari sepersepuluh massa Bumi,” kata Michel Mayor, pemenang Hadiah Nobel Fisika pada 2019, profesor kehormatan di Fakultas Sains dan ‘arsitek’ dari semua instrumen tipe ESPRESSO. “Benar-benar tidak pernah terjadi.”

Meskipun Proxima b sekitar 20 kali lebih dekat dengan bintangnya daripada Bumi terhadap Matahari, ia menerima energi yang sebanding, sehingga suhu permukaannya dapat berarti bahwa air (jika ada) berada dalam bentuk cair di beberapa tempat dan mungkin, oleh karena itu, kehidupan bisa saja berlabuh.

  Misi SpaceX yang Penuh Simbol Kedigdayaan Antariksa AS

Karena itu, walaupun Proxima b adalah kandidat ideal untuk penelitian biomarker, masih ada jalan panjang sebelum kita dapat menyarankan bahwa kehidupan telah dapat berkembang di permukaannya. Faktanya, bintang Proxima adalah katai merah aktif yang membombardir planetnya dengan sinar X, menerima sekitar 400 kali lebih banyak dari Bumi.

“Apakah ada atmosfer yang melindungi planet ini dari sinar mematikan ini?” tanya Christophe Lovis, seorang peneliti di Departemen Astronomi UNIGE dan bertanggung jawab atas kinerja ilmiah dan pemrosesan data ESPRESSO.

“Dan jika ada atmosfer, apakah ia mengandung unsur-unsur kimia yang mendorong perkembangan kehidupan (oksigen, misalnya)? Berapa lama kondisi menguntungkan ini ada? Kita akan menangani semua pertanyaan ini, terutama dengan bantuan masa depan instrumen seperti spektrometer RISTRETTO, yang akan kami bangun khusus untuk mendeteksi cahaya yang dipancarkan oleh Proxima b, dan HIRES, yang akan dipasang pada teleskop raksasa ELT 39 m masa depan yang sedang dibangun European Southern Observatory (ESO) di Chili,” katanya.

Sementara itu, ketepatan pengukuran yang dilakukan oleh ESPRESSO dapat menghasilkan kejutan lain. Tim telah menemukan bukti sinyal kedua dalam data, tanpa dapat menentukan penyebab pasti di baliknya. “Jika sinyalnya berasal dari planet, planet lain yang potensial ini yang menyertai Proxima b akan memiliki massa kurang dari sepertiga massa Bumi. Ini akan menjadi planet terkecil yang pernah diukur menggunakan metode kecepatan radial,” tambah Profesor Pepe .

  NASA Kucurkan Dana Rp 2,8 Triliun untuk Menemukan Air di Bulan

Perlu dicatat bahwa ESPRESSO, yang mulai beroperasi pada 2017, masih dalam tahap awal dan hasil awal ini sudah membuka peluang yang tidak terbayangkan. Jalan itu telah dilalui dengan kecepatan tinggi sejak planet ekstrasurya pertama ditemukan oleh Michel Mayor dan Didier Queloz, keduanya dari Departemen Astronomi UNIGE. Pada tahun 1995, planet raksasa gas 51Peg b terdeteksi menggunakan spektograf ELODIE dengan akurasi 10 meter per detik (m/s). Hari ini ESPRESSO, dengan 30 cm/s (dan segera 10 cm/s setelah penyesuaian terbaru) mungkin akan memungkinkan untuk menjelajahi dunia yang mengingatkan kita pada Bumi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here