BERBAGI
Atasi Covid-19, Gubernur BI: Realisasi Anggaran Sangat Diperlukan
Atasi Covid-19, Gubernur BI: Realisasi Anggaran Sangat Diperlukan

Pukat- Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan penyerapan anggaran jadi sangat penting untuk atasi dampak pandemi Covid-19.

“Dalam aktivitas ekonomi yang sangat terbatas, realisasi anggaran sangat diperlukan. Dan pemerintah dalam Perpres terakhir, APBN dibesarkan 6,37 persen dari PDB atau membutuhkan dana Rp 903 triliun,” kata Perry dalam diskusi virtual Jumat, (17/7).

Menurutnya, BI juga sudah siap dan komitmen dengan pemerintah untuk membiaya sebagain dari dana penanganan Covid-19. Dia mengatakan Rp 397 triliun untuk kesehatan, jaminan sosial, pelayanan umum, dana dari BI dengan SBN langsung.

Kata dia, BI juga berkomitmen bersama pemerintah untuk berbagi beban memulihkan UMKM dan korporasi dan insentif usaha yang lain.

  Negara Asean+3 Sepakat Pulihkan Ekonomi Pasca Covid-19

“Itu gotong royong sinegri. Sinergi fiskal moneter yang kuat sehingg pemerintah bisa untuk terus merealisasi anggaran. Bu menteri(Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati) sama saya mengupayakan agar realsiasi anggaran bisa lebih cepat dan BI berkomitemen berbagi beban biayanya” ujar dia.

Hal yang bisa dilakukan menurut dia, yaitu harus patuh pada protokol Covid-19. Bahwa, new normal adalah new lifedata-style, approach, dan new model bisnis berdampingan dengan Covid-19. Menurutnya, kalau tidak disiplin akan second wave penyebaran virus.

  OJK Restruktusisasi Kredit, Piter Abdullah: Jangan Tergesa-Gesa

“Mari bantu Satgas nasional, daerah, dari masyarakat, patuhi protokol Covid agar bisa kembali aktivitas tanpa timbulkan second wave,” ucap dia.

Selanjutnya, langkah yang diperlukan yaitu mulai membuka sektor produktif dengan new normal atau tetap mengikuti protokol Covid-19. Adapun, kata dia, pemerintah telah menyatakan sembilan sektor dibuka termasuk pariwisata.

Dia menuturkan survei BI menunjukkan minat masyarakat yang datang ke Bali pada bulan Mei di bawah 50 persen, sedangkan Juni sudah di atas 60 persen. “Masalahnya masyarakat masih takut, aman gak dari Covid,” kata dia.

  Kasus Positif di Indonesia Hari Ini Bertambah 954 Kasus

Di sektor perbankan, juga kata Perry dari Maret Juni bank bekerja kerja keras untuk restukturisasi kredit. Selain itu perlu digitalisasi sektor ekonomi khususnya UMKM. “Sehingga jadi sumber pertumbuhan ekonomi baru,” ujarnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here