BERBAGI

Pukat – Setelah dengan gigih menyangkal tuduhan AS tentang Coronavirus yang berasal dari bio-lab di pusat gempa pertama Wuhan, para peneliti Cina telah membantah pandangan yang dilaporkan secara luas bahwa virus mematikan berasal dari pasar basah di kota yang menjual hewan hidup.

Seorang ahli virus virologi Tiongkok terkemuka, yang penghilangan misteriusnya memicu spekulasi tentang virus Corona baru yang berasal dari Institut Virologi Wuhan (WIV), untuk pertama kalinya diwawancarai pada Selasa di televisi pemerintah Cina di mana dia memperingatkan bahwa virus semacam itu hanyalah “ujung dari virus”. gunung es “dan menyatakan penyesalan atas sains yang” dipolitisasi “.

Shi Zhengli, yang dikenal sebagai “Wanita Kelelawar” karena penelitiannya yang penuh gairah tentang kelelawar dan virus yang terkait dengannya, awal bulan ini membantah “rumor” pembelotannya ke Barat di akun media sosial Cina-nya, akun WeChat. Dia juga memposting sembilan foto kehidupan terakhirnya.

Pada Rabu, para ilmuwan Cina menolak laporan bahwa virus mematikan yang melanda Wuhan dan kemudian berubah menjadi pandemi yang melumpuhkan dunia berasal dari pasar makanan laut di Wuhan.

Penelitian baru-baru ini yang berbasis di Shanghai menargetkan kasus koronavirus lokal yang dikonfirmasi sekali lagi membuktikan serangan terhadap pasar makanan laut di provinsi Hubei, China tengah, karena berasal dari virus itu omong kosong, harian Global Times yang dikelola pemerintah melaporkan.

Hasil penelitian, yang diterbitkan di situs jurnal akademis top Nature pada 20 Mei, menyiratkan Pasar Makanan Laut Huanan di ibukota Hubei, Wuhan mungkin bukan tempat kelahiran COVID-19, meskipun wabah virus yang muncul di Wuhan memiliki hubungan yang kuat ke kontak dengan pasar.

Berdasarkan analisis dari 112 sampel kualitas dari 326 kasus yang dikonfirmasi yang dilaporkan di Shanghai antara 20 Januari dan 25 Februari, para peneliti menemukan dua garis keturunan utama (clade I dan clade II) dengan riwayat paparan diferensial selama fase awal wabah di Wuhan, katanya. .

  Cuci Tangan 6-10 Kali Sehari Dapat Menurunkan Risiko Tertular Covid-19

Belum ada bukti langsung bahwa penularan COVID-19 lintas spesies awalnya terjadi di pasar Huanan di Wuhan, meskipun itu adalah tempat yang memungkinkan untuk penularan virus dari manusia ke manusia karena kepadatan kerumunan yang relatif tinggi, seorang peneliti dari tim, yang lebih suka menjadi anonim, mengatakan kepada Global Times milik pemerintah.

“Asal usul virus masih belum diketahui berdasarkan data yang dipublikasikan saat ini,” katanya kepada harian itu. “Itu masih membutuhkan upaya terus-menerus dari para ilmuwan dalam menentukan inang perantara virus corona, dan melakukan studi penelusuran virus yang komprehensif dan terperinci.”

Tim peneliti terdiri dari anggota dari penelitian ilmiah dan institusi medis Shanghai termasuk Pusat Kesehatan Masyarakat Shanghai, Rumah Sakit Ruijin yang berafiliasi dengan Sekolah Kedokteran Universitas Shanghai Jiao Tong dan Institut Hematologi Shanghai.

China menolak tekanan yang meningkat dari AS dan para pemimpin banyak negara untuk penyelidikan tentang asal usul virus, yang awalnya dinyatakan telah muncul dari pasar basah di Wuhan.
Selain Presiden AS Donald Trump, yang meningkatkan permintaan untuk penyelidikan asal virus dan apakah itu lolos dari Institut Virologi Wuhan, Inggris, Australia dan Kanselir Jerman Angela Merkel menyerukan lebih banyak transparansi dari Beijing tentang asal COVID-19.

Narasi baru Cina menyusul ketika Majelis Kesehatan Dunia, badan pengambilan keputusan Organisasi Kesehatan Dunia yang berbasis di Jenewa, baru-baru ini mengeluarkan resolusi dengan suara bulat untuk menyelidiki asal-usul virus. Cina, yang juga mendukung resolusi tersebut, menyerukan evaluasi komprehensif tanggapan COVID-19 global untuk merangkum pengalaman dan mengatasi kekurangan setelah pandemi dikendalikan.

Sebagai gantinya, pasar hewan hidup mungkin merupakan tempat peristiwa supersebar, di mana satu orang menyebarkan virus ke banyak orang lain, kata seorang pakar yang berbasis di AS kepada Live Science.

Sejak awal pandemi coronavirus, laporan menunjukkan bahwa SARS-CoV-2 (virus yang menyebabkan COVID-19) melompat dari hewan ke manusia di Pasar Grosir Makanan Laut Huanan Wuhan. Sekarang, para ahli di WIV mengatakan secara terbuka bahwa teorinya salah, dan virus itu pasti berasal dari tempat lain, menurut laporan Wall Street Journal.

  Akan Gelar Pilbup Sragen, Minarso: Akan Dilaksanakan Sesuai Protokol Kesehatan

“Saya belum melihat apa pun yang membuat saya merasa, sebagai seorang peneliti yang mempelajari penyakit zoonosis, bahwa pasar ini kemungkinan merupakan pilihan,” kata Colin Carlson, seorang profesor di Universitas Georgetown yang mempelajari penyebaran virus zoonosis semacam itu, yang ditularkan di antara hewan dan manusia. Carlson tidak bekerja untuk WIV.

Teorinya masuk akal, katanya. Agar virus dapat berpindah dari hewan ke manusia, hewan inang harus bersentuhan dengan manusia di suatu tempat. Dan virus sering kali berpindah dari satu hewan ke hewan lain sebelum menembus populasi manusia. Faktanya, genom SARS-CoV-2 paling dekat hubungannya dengan coronavirus yang diisolasi dari kelelawar tapal kuda di Cina. Dari sana, para ilmuwan menduga virus itu mungkin telah melompat ke hewan lain dan kemudian melompat ke manusia.

Pasar basah, di mana banyak spesies hewan hidup yang berbeda berkerumun, dan banyak manusia bersentuhan dengan mereka, menawarkan peluang untuk penularan semacam itu. Dan wabah virus corona lain, dijuluki SARS, dimulai di pasar yang sama pada tahun 2002, setelah virus itu menyebar dari kelelawar ke musang.

Sejumlah kasus awal wabah di Wuhan terkait dengan Pasar Grosir Makanan Laut Huanan. Kemudian, para peneliti mengambil sampel lingkungan yang menyarankan virus telah mendarat di permukaan di pasar. Tetapi pada periode itu, sampel jaringan dari hewan pasar tidak menunjukkan jejak virus. Agar virus dapat berpindah dari hewan ke manusia, hewan harus benar-benar membawanya. “Tidak ada satu pun hewan yang dinyatakan positif. Jadi sejak Januari, ini sebenarnya tidak terlalu konklusif. Tetapi ini telah berkembang menjadi sebuah narasi,” katanya.

  Peluang Investasi Properti pada Masa Pandemi Covid-19

Carlson mengatakan rekan-rekannya di Cina telah berhati-hati dan tepat dalam pekerjaan mereka, menerbitkan data sesuai dengan peraturan internasional yang dapat diperiksa oleh ilmuwan mana pun di dunia, dan itu sangat mendukung kesimpulan bahwa Pasar Grosir Makanan Laut Huanan bukan sumber dari virus.

Salah satu alasan gagasan ini mendapatkan daya tarik sedemikian rupa adalah bahwa gagasan tersebut sesuai dengan upaya konservasi. Banyak pasar basah menjual hewan-hewan eksotis, hampir punah dan sangat diperdagangkan seperti trenggiling. Dan itu akan menjadi kemenangan bagi konservasi hewan, katanya, jika pasar seperti ini ditutup setelah disalahkan karena penyakit tersebut. Tetapi itu tidak berarti bahwa buktinya ada di sana.

“Ini adalah virus yang berasal dari hewan yang membuat lompatan, mungkin dari kelelawar ke manusia, mungkin melalui … hewan lain, mungkin melalui ternak. Dan kita belum memiliki data untuk mengetahui di mana atau bagaimana,” katanya. “Itu butuh waktu. Studi yang benar-benar menunjukkan kelelawar yang berasal dari SARS diterbitkan pada tahun 2017,” sekitar 15 tahun setelah wabah pertama kali terjadi.

“Butuh waktu lama untuk melewati gua-gua, untuk memeriksa sampel, dan membangun basis bukti di mana kita dapat dengan yakin mengatakan: ‘Ini adalah jenis kelelawar, di gua ini, pada saat ini,” kata Carlson.

Jadi kapan kita tahu pasti dari mana SARS-CoV-2 berasal? Mengesampingkan satu situs membutuhkan waktu beberapa bulan. Menemukan situs asal yang pasti kemungkinan akan memakan waktu lebih lama, katanya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here